Istri selingkuh, lesbi, ingin cerai

Berikut ini dialog antara Johannes dan Johan.
=========
# josaputra on Oct 14th, 2010 at 6:22 am

salam damai..
sy seorang katholik & istri jg seorang katholik..kami menikah 2004 scr katholik (sakramen)..sblmnya istri sdh menikah (yg pertama ) tp bukan scr katholik hnya pemberkatan gereja saja..dan sdh bercerai dgn suami pertama (mempunyai 2 anak)..

awal2 pernikahan sy tdk ada mslh yg berat (anak bungsu) dr suami yg pertama ikut dgn km slma bbrp thn..( anak pertama) ikut dgn papanya…stlh berjalan bbrp th anak pertama tsb akhirnya ikut bersama2 km..shg lkp sdh mrk kembali berkumpul, stlh berpisah ( kakak-adik ) slma bbrp thn lamanya..

istri sy adl anak angkat yg diambil dr panti wkt berusia bbrp hari oleh org tua yg skg..dia pny sdr laki2 dr alm. papi-nya (meninggal 2001)..stlh menempati rmh yg diberikan oleh ibu mertua sy th 2006 km mulai hdp ber-4 sbg kel katholik..meski kdg ibu mertua msh membantu ekonomi km krn penghasilan sy lom mencukupi..namun biaya RT & skolah bs sy penuhi (istri sdh tak bekerja lg)..ga ada mslh serius ttg hub km berdua..km hdp normal spt kel yg lainnya..dan sy jg sgt menyayangi kedua anak tiri spt anak kandung sy sndri..dmkian jg kel sy menerima mrk dgn ikhlas..

maslh kecil br muncul saat th 2007 sy tnp sengaja membaca sms dr seorang laki2 dgn nada yg (maaf) tdk pantas utk istri seolah mrk sedang menjalin hub/pacaran..awalnya sy pikir hny sesaat,tp lama kelamaan firasat sy mengatakan bahwa mrk mang bnr2 pny hub diam2 diblkg sy..dan kecurigaan sy terbukti ternyata mrk bnr2 pny hubungan diam2 alias backstreet!!..perasaan sy hancur stlh tau dia sdh berbohong & menipu sy..dia minta maaf krn khilaf & berjanji ga akan ulangi lg perbuatanya..sy maafkan..

Ga lama lg (stlh isri bekerja)sy menemukan email yg mencurigakan di inbox msg komputernya di ktr ( km satu perusahaan, tp lain divisi ) yg mengingatkan sy pd kejadian yg lalu..bahkan sy print out surat itu bwt bukti kl dia mencoba tuk berhub dgn laki2 lain ( kali ini lwt internet )..sy marah skl knp dia tega ulangi lg perbuatan itu..smp sy minta dia buat pernyataan di atas materai, kl di ulangi lg maka sy bebas melakukan tindakan apapun kepadanya..mslh slsai..kembali sy maafkan perbuatanya..

Perlu romo atau bp/ibu konseling ketahui..dlm RT kami hub pasutri normal2 sj, sex life km jg ga da mslh ( meski dia lom siap pny anak dr sy), nakah lahir-batin sdh sy berikan yg terbaik krn sy dah bekerja & pnya penhasilan ckp..dan sy sllu berusaha utk mencari nafkah bwt mrk..

pnah sblmnya sy pergi sesaat tuk cr pekerjaan baru yg lbh layak..dan itu cm bbrp mgg sj..krn sy ga mau kl smp ttga kana-kiri liat sy hnya diam di rmh tnp bekerja..

Cobaan terberat dtg pd awal thn ini…itu diawali stlh ada seorang perempuan dr masa lalu yg bertemu dia disebuah bank..awalnya sy dikenalkan kl perempuan itu dl adlh sahabatnya yg sdh 15 th ga ktm..br ktm skg..mrk sgt senang bs ktm lg…entah terlalu percaya atau sy ga memperhatikan sikap mrk wkt ktm diluar…ada sesuatu yg aneh stlh mrk bertemu kembali…sebut sj perempuan itu si P..smjak bertemu, mrk slalu kemana2 ber2, jalan ber2,bahkan smp istri sy diajak berbisnis property sm si P ini..sy lom curiga sm skali..yg membuat sy heran, sikap istri jd berubah drastis..setiap sy plg kerja aga telat dia mulai marah2 ga jls ( pdhl dah sy jelaskan kl ada lembur), dia jg lama2 dingin di ranjang..sering mrh2 sm anak meski cm mslh sepele sj, bahkan smp banting pintu sgala..kl sy tanya jwbnya mlh bwt kuping panas..bahkan uang pemberian sy pun dia buang ke lantai..duh, ada apalg ini??..sy cb introspeksi & berdoa tiap mlm..dan doa itu terjwb..bbrp hr kemudian tnp sengaja (lagi2) sy melihat sms di HP-nya wkt dia sdg tidur yg isinya sgt2 melukai hati sy sbg seorang suami..terbayang kejadian2 yg dl terulang kembali..tnyata mmg bnr dia mempunyai hub dgn seseorg…tp kali ini kelihatan lbh serius dibandingkan yg sblmnya..(anda pasti mengerti maksud sy)..apakh ini pertanda buruk kl mmg ada mslh sm masa lalu dia?? sy ga pnah tau itu..cm dia dan tuhan yg tau..krn kejadian selanjutnya membuat sy shock berat..dia mengaku bahwa sebenarnya mrk berdua adalah sepasang ‘kekasih’ alias pasangan lesbi, dan itu berlangsung sdh dr wkt mrk sekolah dl, bahkan mrk sempat melakukan hub layaknya ’suami-istri’ smp bbrp kali ( di hotel,apartemen,dll) bahkan pnah sama2 pergi ke club khusus lesbian di jkt…dan smp skg pun mereka msh saling mencintai..

pengakuan itu membuat kepala sy serasa mau pecah, pikiran jd ga karuan,smp akhirnya sy emosi..tp sy msh coba sabar dgn menasehatinya..kl perbuatan itu dilarang agama & etika…sama saja dgn zinah!!..sempat dia sadar tp akhirnya malah mrk makin menjadi2..sy ngalah bahkan sempat ingin lgs melabrak perempuan itu..tp niat itu sy urungkan krn phisicly dia perempuan jg…mrk smpt sy sidang berdua di rmh..dan mrk akui itu semuanya bahkan perempuan itu mengaku puas berhubungan dgn istriku!! Ya tuhan..apa istriku mmg sdh ga normal lg ato cm skdr iseng spt itu?? dl sm laki2..skg sm perempuan, bahkan mrk pnah tdr sekamar wkt sy ada tgs keluar kota..pembantu cerita kl dia sering dtg kl sy sdh brkt bekerja..krn sy kerja siang plg sllu malam ( sy bekerja di sebuah restoran/cafe )..stlh berkali2 mengalami keributan2 krn hub mrk..akhirnya kerjaan sy terganggu..smp tnp sadar sy melakukan kesalahan di ktr yg akhirnya berakibat fatal..sy diberhentikan!!…

Habis sdh mata pencaharian yg sy andalkan slama ini..bahkan smp sy msh pny tanggungan kpd pihak lain,cicilan mbl,dll..yg jmlhnya ga kecil..smua sy ceritakan kpd istri..awalnya dia sedih (ato pura2) sy ga tau..smpai akhirnya sy jelaskan kl sy hrs mulai lg dr awal & mencari pekerjaan baru…sy sempat berpikir smua ini terjadi gara2 perempuan itu..sejak dia hadir setahun lalu..mslh demi mslh sllu muncul,kami sering ribut dlm hal2 kcl,smpai mslh biaya RT,skolah,makan, dll..sy selalu dihina bahkan smp difitnah tnp bukti..yg akhirnya sy sadari smua bersumber dr perempuan itu yg berniat ingin memiliki istri sy sepenuhnya dgn cara yg ga terpuji..akhirnya sy memilih utk pergi dr rmh..krn mang sdh ga sehat lg hub sy dan istri..smp akhirnya smua terjawab dgn sndirinya..bbrp wkt yg lalu dia memberitahukan sy kl istri sy merasa ketakutan & jiwanya terancam oleh si P itu..ternyata diam2 dia menduplikat kunci pagar & rmh km..shg dia bs msk kpnpun dia mau..malah sempat menyandera istri dr dlm rmh..tetangga,satpam,smp akhirnya polisi pun dtg utk menyelesaikan keributan dirmh km..dia ( si P itu) mengamuk di dlm rmh..akhirnya dibawa ke ktr polisi dan dibuatkan srt pernyataan yg isinya tdk boleh utk bertemu/berhubungan lg dgn istri sy…jika melanggar akan ditindak..akhirnya org2 pun jd tau,mertua,sdr2 jg tau kejadian yg sebenarnya..

Romo, saat ini sy berada di persimpangan jln…segala daya upaya, doa, nasehat dll dah sy lakukan…sy dah berusaha jd suami & kep kel yg baik..jujur, mmg sy sdh ga peduli lg dgn hub mrk..terserah mrk mau lakukan apapun sy ga peduli..kesabaran sy sdh mulai habis..kepercayaan & kesetiaan sy di khianati berkali2..RT sy diambang kehancuran, ditmbh sdh bbrp bln sy ga bs memberi nafkah seckpnya krn penghasilan sy lom menckpi…kesalahan istri dah sy maafkan..malah skg dia menuntut cerai krn sy dah dianggap ga mo peduli & ga bs menafkahi kel lg…dia malu sm mami& sdr2nya…sy hny bs pasrah sm Tuhan Yesus..apapun yg terjadi sy percaya ini kehendakNYA..

Apakah sy trima sj tuntutan cerai dr dia??
atau sy lbh baik mengembalikan dia ke org tuanya demi masa dpn anak2nya…krn sy blm pny penghasilan tetap..

Bagaimana menurut hukum gereja katholik?
krn stlh kejadian itu, sy memutuskan tuk bekerja di luar kota smbil berusaha menenangkan hati & pikiran atas smua perlakuan yg dah dia perbuat slama ini..entah smp brp lama..

Atau sy batalkan sj pernikahan katholik, krn sy tau kl sbnrnya istri skrg seorang lesbian?? (dan sdh dia akui sndri!)…

Mohon doa & nasehatnya yah…Semoga Tuhan memberkati….

johannes
=======
#
johan on Oct 14th, 2010 at 9:58 am

@Johannes, cobalah kamu terlebih dahulu menjawab sendiri, apa yang anda inginkan ?

apakah anda ingin bercerai ? sudah habiskah maaf darimu untuk isteri anda ? Apakah sudah “tujuh puluh kali tujuh kali” anda berikan kepada isteri anda ?
Atau apakah anda ingin membawa isteri anda kembali ke dalam pangkuan Gereja Katolik ?
apakah masih ada keinginan untuk membangun keluarga Katolik sesuai kehendak Allah ? Bagaimana dengan anak-anaknya, yang anda akui, anda sayangi seperti anak anda sendiri ? siapakah yang bisa mereka teladani, bila ibu mereka, tidak dapat menjadi panutan seorang Katolik yang baik ?
Bagaimana bila ibu mereka, mengabaikan kesejahteraan mereka dan pertumbuhan iman dan moral mereka ? siapakah yang akan membela dan memperhatikan mereka lagi ?
sudahkan anda meng-instropeksi diri anda juga, siapakah anda yang anda inginkan hadir saat ini dalam keluarga yang anda jadikan kini sebagai keluargamu 5 tahun yang lalu ?

saya pikir masih banyak yang anda perlu pertimbangkan sebelum anda mengambil keputusan atau bahkan berpikir untuk meninggalkan isteri anda.

Gereja mengatakan “Terpujilah bila pasangan yang tak bersalah dapat menerima kembali pihak yang lain untuk hidup bersama lagi” (KHK 1155)

Semoga anda mempertimbangkannya dengan bijaksana dengan dilandasi dengan kasih, dan bukan karena ego dan emosi.

sekarang mengenai pembatalan pernikahan Katolik..

Kecuali terbukti, bahwa isteri anda menikah dengan anda tidak dengan alasan cinta [entah mungkin karena dari dulu ia sudah menjadi seorang lesbian sebelum memutuskan menikah dengan anda, sehingga ia sulit mencintai seorang laki-laki], atau terbukti bahwa ia sejak awal pernikahan ternyata berniat untuk tidak mau memiliki keturunan dari anda [menutup kemungkinan prokreasi dari pernikahan anda], maka anda tidak dapat membatalkan pernikahan anda..

May God bless your steps..
=========
#
josaputra on Oct 14th, 2010 at 12:24 pm

salam damai kristus….
terima kasih atas advise & saranya…

1. Saya sudah memaafkan dgn ikhlas semua perbuatan istri..kesalahan2 dimasa lalupun (sblm menikah dgn sy) entah apa lg yg belum sy ketahui menjadi masa lalu dia yg tak perlu dibuka kembali dgn sy (hrsnya spt itu)..tp dia ga pnah mau terbuka dgn sy…bahkan sy heran, dl dia pernah hamil bbrp mgg kmdian tiba2 dia blg keguguran..sy bingung kok bs?? pdhal diapun kerja tidak berat..hanya di office,duduk2 saja…entah itu hanya alasan dia agar ga mau pny anak dr sy (krn mmg ’sakit’) atau mmg Tuhan blm mengijinkan km memounyai anak lg (dlm perkawinan). bwt sy skg jd jelas knp dia ga mau pny anak dr sy…ya (mkn) krn mang dia ’sakit’…memang dia menyesal stlh peristiwa keguguran itu..biar bgmnapun, sy jg ingin mempunyai keturunan sndiri,dr darah daging sy sndiri…smp saat ini sy mencoba tuk bertahan tuk tdk menjalin hub dgn wanita lain (meski keinginan itu ada)..wkt2 sy pakai tuk bekerja & berdoa mencari ketenagan hati & jiwa…tmn2 dkt, rata2 menyarankan sy tuk pisah sj krn faktor itu…mrk bilang harga diri sy sbg laki2 telah diinjak2, dilecehkan, dan bahkan mrk blg wajar jika sy menceraikan wanita yg tlh mengkhianati suaminya sndri krn selingkuh/menyukai sesama jenis..dan tak perlu lg dinafkahi lahir & batin..istri sy mmg pny sifat labil,egois,keras kepala,kadang2 spt anak kecil (mkn dl dimanja oleh papinya),bosenan,bahkan sgt cemburuan…dia pnah mrh2 di dpn bos sy di ktr krn alasan yg ga msk akal ( hnya krn sy mengantar tmn wanita sekantor ke atm di sebrang jalan )..sy bingung,malu,sedih bahkan smp minta maaf sm bos atas kelakuan istri sy itu…itu yg plg sy benci dr sifatnya,slbihnya sy bs trima dia apa adanya….dan smua itu sy hadapi dgn tabah & sabar, krn sy mengasihi & menyayangi dia…

2. Soal pribadi…saat ini sy menginginkan kehidupan yg tenang & damai..hidup dlm jalan Tuhan Yesus Kristus yg penuh kasih..sy ga pnah mengajukan perceraian katholik ( krn tau ga akan bs selama kt msh hidup)…tp dia sdh mengurus prosesnya di pengadilan agama..krn faktor biaya..smua kel. dia yg tanggung..sy pnah minta dia kosultasi ke gereja, mhn skramen tobat, konseling tp ga dilakukan jg…alasanya macam2, malah dia pergi dgn ‘pacar’-nya itu ke gereja protestan utk ‘pelepasan’…toh, dia blg sama sj..sama2 dlm iman kristen!!!…Duh, sy makin ga ngerti jln pikiran dia…
Yang menjadi alasan perceraian (katanya) bahwa sy dah ga bs memberi nakah bwt kel lg..alias miskin & ga mampu…pdhal sy sdh berusaha & bekerja dr awal tuk menafkahi mrk…meski lom bs spt dl wkt sy dpt penghasilan yg lumayan bgs…

3. Apakah jika sy tdk setuju/menolak percerain, smtra istri sdh memprosesnya sndri..pengadilan sipil dpt meluluskan gugatan cerai istri ato tidak??

4. Atau sy lbh baik plg lg ke rmh…kembali kpdnya, dan meninggalkan pekerjaan sy skg demi keluarga & anak2nya, dgn resiko sy hrs mencari pekerjaan baru yg tidak mudah ( bkn tdk mungkin) lagi..Dan memberi dia kesempatan (lagi) tuk berubah jd istri yg baik,jujur & setia…??? Apakah dia bs menerima sy spt semula dgn kondisi yg skg ini???

Situasi ini membuat perang bathin dlm diri sy…trs terang sy ga pnah mo bercerai dr dia…selain dilarang agama jg akan membawa dampak psikologis bwt anak2nya kelak…kasian mrk hrs jd korban kl smp kt bercerai…

Mohon petunjuk yg terbaik bwt kami…semoga Tuhan Yesus selalu memberikan jalan & solusiNya…
=========
#
johan on Oct 14th, 2010 at 5:14 pm

saya pikir yang perlu anda lakukan adalah bertemu dengan isterimu dan menceritakan apa keinginanmu dan apa concern-mu tentang masa depan anak-anak-nya. Anak-anak berhak pula tahu apa yang terjadi jika kesempatan untuk berdamai tidak diberikan. dan bila itu terjadi, Cobalah meminta waktu kepada isteri anda untuk bertemu dengan mereka dan menceritakan mengenai keputusan perpisahan itu. Saya tidak tahu seberapa dalam hubungan anda dengan anak-anaknya. Tetapi hal ini perlu dilakukan, terutama bila hubungan anda dengan mereka sangat erat bersahabat.
Jika masih ada kesempatan untuk berdamai, barulah bisa diupayakan langkah-langkah perbaikan dalam komitmen untuk memulai lembaran baru dalam kehidupan pernikahan dan keluarga.

saya ingin klarifikasi saja, mengapa ke pengadilan agama ? bukan ke pengadilan sipil ? pengadilan agama hanya untuk pernikahan yang dikukuhkan secara Islam.

jika perceraian tidak bisa dihindari, maka ini sudah masuk ranah hukum, maka sebaiknya anda berkonsultasi dengan seorang konsultan hukum atau pengacara.
Proses awal pengadilan adalah upaya perdamaian. dan bila upaya ini tidak berhasil dilakukan, maka tentu saja pengadilan bisa mengabulkan gugatan cerai isteri anda. Juga akan ditanyakan mengenai hak asuh atau menemui anak.

Dan bila perceraian itu terjadi (tentu saja bukan akhir yang diharapkan), maka hiduplah setia dan taat pada perintah dan ajaran Gereja, dengan tidak menikah kecuali anda mengajukan pembatalan pernikahan dan permohonan pembatalan itu dikabulkan oleh Tribunal, atau isteri anda telah meninggal dunia. Penuhi kehidupan anda dengan perbaikan kualitas hidup dan pelayanan kepada Tuhan dan juga kepada sesama.

May God bless your steps..

7 Responses to “Istri selingkuh, lesbi, ingin cerai”

  1. lebih mulia lagi jika akibat tindakan istri tersebut, saudara tidak dendam dan memaafkannya. Berdoalah bersama-sama untuk mulai babak baru dalam kehidupan saudara yang lebih komunikatif, harmonis dan berbagahia. Tuhan memberkati

  2. Salam kenal,

    Senang bisa melihat forum diskusi ini, saya katolik, istri protestan waktu saya nikahi di Paroki Dps, Bali 10 tahun yl. kami dikarunia seorang putri yg saat ini berusia 2.5 th yg sangat lucu dan kami sayangin. Sekarang ini kami sedang mau mengajukan proses perceraian karena beberapa hal yg saya anggap ada kemiripan dengan kasus yang diungkap tentang kasus selingkuh diatas, tapi istri saya bukan lesbi. sebenarnya cerita kami menikah karena menurut dia akan adanya paksaan dari orang-tua dia yang tidak mau melihat kami tinggal berdua. Saya hargai itu karena dari pihak saya memang ada rasa sayang dan cinta terhadap dia.

    Hari2 kami lalui dengan keterbatasan kami karena kami berusaha semua untuk membangun keluarga, waktu itu ibu dan adik perempuan-nya ikut dengan kami dirumah kontrakan. Istri saya tipe yg gampang menyukai laki2 (mungkin karena latar belakang orang tua laki2 tidak bertanggung-jawab dan bersama mereka di keluarga) beberapa kali saya mengetahui dia menyukai laki2 lain dengan perasaan, dan saya berusaha memaafkan dengan harapan bisa kemudian hari dia bisa berubah, sempat juga saya ajak ke psikolog untuk berusaha memberikan pengertian kepadanya dan mencari permasalahan-nya apa. Berangkat dari ekonomi yang pas-pasan, sekarang kami bisa membangun dengan ber2 bekerja meskipun lebih mayoritas saya dalam pendapatan, dari naik sepeda gayung sekarang kami punya mobil dan rumah cukup besar, dan banyak teman2 saya tau bahwa kami cukup berhasil dan jadi success story mereka.

    Pekerjaan dia sekarang juga sudah cukup bagus, dan pasti dalam bekerja dia ada teman2, orang2 yg ditemui-nya, terakhir2 ini 2x kembali lagi dia ketemu dengan laki2, rekan kerja yang dia sukai di tugas di luar kota. Dan terang2an saya mengetahui itu, dan dia mempunyai teman2 yg memang somehow mendukung hal itu terjadi…

    Setelah saya mengetahui hal itu, saya mengajak dia berdiskusi dan saya tidak bisa terus2an begini, sifat/sikap yg dia ambil sudah terang2an tidak bisa berubah dan saya juga punya harga diri yang harus saya jaga. Belum lama waktu tugas ke luar kota dari kantor dia posting status dia di social-networking bahwa dia ‘lonely’ gara2 ditinggal tidur sama seorang laki2, dan salah satu teman dia ‘support’ dia itu mulai komentar dan menurut saya siapapun yg membaca itu akan menganggap sesuatu yg tidak wajar bahwa status dia sebagai seorang istri. Saya membaca itu saya sempat shock.. kenapa harus publikasi begitu, karena bbrp teman saya juga ada di daftar teman dia dan bisa membaca itu.

    Saya dulu waktu sekolah putra-altar dan aktif di gereja, dan istri juga cukup religious di gerejanya, memang setelah mulai bekerja dan kita jaranggg sekali kegereja, terakhir kegereja saya waktu natal dan anak saya umur 1 tahun.

    Saya pikir ini cukup…. saya ingat petikan alkitab “tujuh-puluh-tujuh-kali”, apakah didunia sekarang hal itu tidak membuat saya akan kelihatan bodoh dan tolol kalau dia melakukan-nya lagi seandainya saya maafkan dia kali ini???

    Dari ego-nya, dia sempat bilang akan memberikan hak asuk anak kepada saya (saya berterima kasih) dan tentu bonus ibu dia yg mengurus anak saya (sy OK utk itu); saya pernah Tanya tujuan hidup dia apa? Dia bilang masih mau mencari kebebasan karena menurut dia waktu menikah dia terlalu muda dan tidak benar2 berdasarkan cinta… dalam hal mengurus anak juga dia sangat mengandalkan ibu-nya menggantikan posisi dia sebagai ibu dari anak. Dari kesibukan saya lebih benar2 mau sempatkan waktu buat main sama anak saya tanpa diganggu oleh bunyi HP atau messenger yg tidak pernah berenti dari HP jaman sekarang. Usia saya 36 dari dia 30, saya rasa masih ada jiwa muda, tapi kalau anak perlu perhatian penuh waktu kita main sama dia kan?

    Sekarang kami dalam proses mau mengajukan surat cerai ke pengadilan, karena saya bilang sudah tidak mau lagi tinggal sama dia, 1 hal yg sangatlah berat buat saya adalah hak asuh anak dan masa depan anak kami yg akan mengalami hal yang serupa dengan tidak bersama ke2 orangtua di keluarga.

    Saya berusaha bekerja dengan benar dikantor dan selalu memikirkan rencana buat anak saya apa yang paling baik buat dia, tapi saya juga tidak bisa berulang2 harus memaafkan hal yg sama…

    Dalama keadaan emosi dan perasaan saya saat ini, rasanya memang kita tidak tidak bisa tinggal bersama, meskipun kita berjanji akan membesarkan anak kami bersama2 tanpa ada keterbatasan buat bertemu anak.

    Saya bingung… tidak tau lagi apa yg paling baik buat anak saya…

    Mungkin bisa ada opini dari Romo, pembina konseling pak Johan.

    Terima kasih.

  3. Dalam kasus tertentu biasanya memang perceraian tidak bisa dihindari, misal dalam kasus perselingkuhan yang kronis dan sangat sulit dilakukan rekonsiliasi yang dilakukan pasangan, perceraian terpaksa dipilih oleh “yang tidak bersalah”..isteri untuk memastikan hak asuh dan jaminan yang diberikan pengadilan terhadap biaya kesejahteraan anak yang harus diberikan oleh suami, atau suami untuk memastikan hak asuh anak tidak jatuh ke tangan isteri yang dianggap tidak layak secara moral, walaupun anak yang usianya di bawah 12 tahun dalam kasus perceraian biasanya hak asuh diberikan pengadilan kepada ibu, kecuali ya itu tadi.. bila sang ibu terbukti tidak layak mendapatkan hak asuh tersebut, pengadilan bisa memutuskan berbeda.
    Dan dalam kasus perceraian dimana anak ada dalam keluarga tersebut, anak adalah korban utama. Itu sebabnya perceraian bukanlah akhir dari suatu masalah, bisa jadi adalah awal dari masalah-masalah baru. Bagi yang tidak bersalah terutama, tentunya ini menjadi tantangan yang harus diatasi dengan segala cara yang tentunya tidak bertentangan dengan moral, hukum agama dan hukum negara :)

    tentu saja Gereja tidak pernah mendorong perceraian terjadi untuk sebuah perkawinan yang sah dan sempurna. Gereja seperti halnya tindakan yang diambil oleh pengadilan dalam kasus perceraian dalam tahapan awal, mencoba mencari kemungkinan adanya rekonsiliasi antara pasangan suami dan isteri yang bertikai.

    Dalam kasus perselingkuhan berat, biasanya Gereja mengijinkan pasangan untuk berpisah untuk sementara waktu. Perpisahan ini memberi kesempatan bagi yang tidak bersalah untuk menenangkan diri sejenak, mengumpulkan enerji, mendamaikan diri sehingga dapat kembali berkonsentrasi dengan benar dalam merencanakan langkah-langkah selanjutnya baik dalam menata hidup masa depan atau mengatasi masalah yang dihadapi. Dan bagi yang bersalah, memberi waktu untuk mempertimbangkan keputusannya, akibatnya terhadap anak yang menjadi buah dalam perkawinannya yang tentunya belum tahu apa yang terjadi antara papa mamanya saat ini. Efek dari perceraian ini bagi anaknya yang berumur 2,5 tahun mungkin belum terlalu dirasakan saat ini (saya katakan mungkin, karena bagaimanapun sentuhan sang ibu bagi si anak, memberikan pengaruh bagi tumbuh kembang anak secara emosional). Somebody needs to tell her, Pria yang saat ini menjadi sosok yang dirindukannya itu, belum tentu adalah sosok suami yang lebih baik dari suaminya saat ini. yang langsung bisa kita lihat dari cerita ini, pria tersebut seharusnya tahu bahwa ia adalah isteri yang sah dari seorang suami (bahkan saat ini perzinahan merupakan perbuatan yang melanggar hukum pidana) dan ia adalah seorang ibu dari seorang anak, tetapi pria itu tetap melakukannya, artinya bahwa secara iman dan moral pria itu lemah. tidak ada jaminan ia tidak melakukan hal yang sama kelak ketika ia menikahinya, ia tidak Karena sesungguhnya hanya iman dan moral yang bisa mencegah seseorang berbuat jahat atau dosa.kesempatan akan selalu ada, dan tanpa takut, pria itu bisa melakukannya.

    untuk anda, saran saya, sebaiknya jangan menempuh perceraian tetapi sebaiknya perpisahan.. jika perceraian terjadi biarkan itu menjadi kehendak isteir anda bukan anda..

    ada hal yang tidak lengkap dari cerita anda.. anda mengatakan bahwa sebelum menikah anda dan isteri anda sudah tinggal bersama ? mengapa hal ini bisa terjadi ?
    Orang tua (terutama yang perempuan) yang melihat hal ini tentunya akan meminta anak untuk menikah untuk menghindari gunjingan masyarakat atau pilihannya adalah tidak lagi tinggal bersama. Kalo sang isteri anda memilih menikahi anda setelah didesak oleh orang tuanya, artinya ia tidak punya pilihan atau sulit untuk tidak tinggal bersama anda. mengapa ?
    Pernahkah isteri anda waktu itu menceritakan mengenai desakan orang tuanya ini ? dan apa reaksi anda ?
    Dari siapakah ajakan untuk menikah. anda atau isteri anda ?

    Mengapa hal ini saya tanyakan, anda mengatakan isteri anda terpaksa menikahi anda, tetapi kebenaran dari cerita ini memang akan sulit dibuktikan setelah pernikahan anda yang sudah 10 tahun. Mengapa perlu dibuktikan ? in case, dimana kebanyakan orang Katolik yang bercerai tanyakan, apakah pernikahannya itu bisa dibatalkan.

    Untuk saat ini, saya sarankan untuk tidak berpikir ke arah itu dulu, tetapi berpikir dengan tenang langkah selanjutnya yang akan anda ambil.. terutama untuk menyusun rencana ke depannya untuk jaminan kesejahteraan anak anda apabila perceraian itu sungguh terjadi [dan apabila pengadilan telah memutuskan hak asuh jatuh kepada anda].. anda juga bisa meminta pendapat konselor atau seorang panutan seorang yang anda dan isteri anda hormati. Anda pun membutuhkan dukungan dari keluarga anda terutama secara moral. Hal ini saya percaya akan sangat membantu anda saat ini dan kelak dalam rencana2 anda.

    Untuk sementara itu dulu…

    May God bless your steps.

  4. Dear Mr/A,

    Saya memuji anda. Sebagai suami anda hebat! Anda memiliki ESQ baik.

    Mari kita bahas istri anda. Dia bermasalah dengan masa kecil yang tidak bahagia. Setelah dewasa dengan suami sehebat anda kan mestinya dia cukup puas…. “o, ada ya lelaki baik yang sayang aku, mestinya aku bersyukur dapat lelaki teman hidup sebaik dan setaat dia kepada Tuhan.” Nyatanya, ada sesuatu yang kelihatannya kurang jauh di di dalam hatinya. Buktinya dia masih mencari mencari dan mencari lagi.

    Apakah anda mampu menambahkan takaran kesabaran anda? Ini bukan soal memaafkan yang 70x7x7x…. itu. Ini soal ujian kepiawaian mengelola keluarga.

    Saya mengerti perasaan anda soal status yang mempermalukan anda di hadapan teman teman anda tersebut. Masa’ sih sudah berkali kali dipermalukan oleh ketidak-setiaannya lalu anda tetap memaafkan dia yang sepertinya menampakkan betapa bodohnya anda sebagai lelaki. Tapi mari melihat lebih tinggi lagi dari soal MALU.

    1. Lihatlah apa yang dikehendaki Tuhan di dalam perkawinan. Perkawinan adalah gambaran dari hubungan kekal Tuhan dan manusia, maka tidak terceraikan. Kalau anda setia kepada Tuhan, apapun yang terjadi, jangan ceraikan dia. Tapi, kalau dia yang menceraikan anda, yaaa… it’s not your sin man! Menceraikan itu kan bukan soal gampang juga, perlu tenaga waktu dan uang. Kalo memang dia yang niat cerai ya bisar saja dia yang usaha. Mengapa mesti anda?

    2. Lalu, gimana dong? Anda boleh untuk sementara pisah darinya. Toh selama tidak ada akta cerai maka harta tidak dibagi. Dan karena dia yang nakal ya persilakan saja dia yang pindah dari rumah dengan meninggalkan anak karena dia sudah rela perwalian anak ada pada anda.

    3. Sebagai orang yang taat kepada Tuhan tentu anda tau juga bahwa selama dia masih hidup anda tidak dapat berhubungan sex dengan perempuan lain. Kalau anda mampu mengelola masalah sex dengan baik maka perginya istri dari rumah akan tidak jadi soal bagi anda.

    4. Sebetulnya, istri anda perlu pertolongan. Dia merasa haus haus haus dan terus mencari dan mengira bahwa suatu saat dia akan memperoleh lelaki yang ideal bagi dirinya. Padahal, seperti apa sih lelaki ideal itu? Mudah mudahan suatu saat dia akan sadar bahwa lelaki terbaik bagi dia ya memang anda yang sudah dipertemukan Tuhan dengannya. Janganlah secara eksplisit promosi tentang diri anda lagi, misal,”kamui tuh tidak bersyukur dapat suami aku. Aku kan sudah bagus dulu mau memaafkanmu, memberimu nafkah bla bla bla….” Itu hanya akan semakin membuatnya ingin mencari lelaki lain.

    a. cobalah perhatikan cara kalian berkomunikasi. Apakah anda berkomunikasi dengan menunjukkan kemurahan hati? Atau malah anda berkomunikasi dengannya dengan cara yang membuatnya kecil hati?

    Gaya komunikasi perempuan dan lelaki itu memang beda. Ada kalanya Lelaki merasa omong biasa, tapi perempuan yang memang punya luka batin merasa,”Ah, dia tidak berperasaan…” Tapi biasanya, perempuan yang punya pengalaman masa kecil ditinggal bapaknya memang haus untuk dimanja, di satu sisi. Di sisi lain, jauh di dalam hatinya, dia bilang,”Ah eloe! Kalo ibuku ditinggal bapakku aja bisa hidup, pasti sekarang gw juga bisa. Hidup cuma sekali aja ngapain ngulang ibuku gak bahagia. Gw pengen cari yang emang bisa membahagiakan gw!” Sayangnya, dia lupa anaknya bakalan punya pengalaman pahit yang sama dengan dia waktu kecil…

    b. Ikutlah kalian berdua retret tulang rusuk, misalnya. Ajak saja seperti ngajak jalan jalan,”Ikutan yuk!” Jangan terlalu banyak omong panjang lebar bla bla bla, ntar dia belum apa apa sudah berusaha melawan.

    Selamat berdoa dan berusaha taat kepada Tuhan. Percayalah Tuhan akan membantu kalian.

    Salam berkat Tuhan, rin

  5. Terima kasih tanggapan2-nya;

    Saya kadang merasa kangen/rindu pada masa SMA saya dulu hidup lebih sederhana dimana banyak ketemu dengan orang-orang dan atmosfir seperti tanggapan p.johan dan b.rini diatas waktu di kota kecil masa remaja saya, dan saya kok merasa kayak orang yg tidak tau diuntung… karena melirik ke Dia kalau saya ada masalah? 3 th yg lalu waktu mama saya meninggal dan sekarang kejadian ini. Banyak ketemu orang, banyak bekerja membuat saya hanya bisa percaya saja, jangankan mingguan kerumahNya, obrol denganNya pun saya tidak tidak pernah…

    Dalam keseharian kita dulu memang penuh canda dan suka ngomong apa ada-nya dan kadang2 hal serius omongan singgung-menyinggung itu keluar, saya akuin memang saya juga berperan dalam hal itu… Dalam keluarga saya bukan type yg keluarga kuno, minum/makan diambilin, baju kerja disiapin, no way… meski dia bukan type begitu, bagus… saya juga tidak pernah berharap hal-hal seperti itu, dari dulu saya senang mandiri dan melakukan apa2 sendiri. Saya suka cerewet dan mau rapi (tapi bukan kronis) kadang nasehat saya pun dia anggap saya cerewet.

    Saya type yg suka mengalah dengan harapan nanti akan lebih baik dan dia bisa mengingat saya mau mengalah buat dia. Sifat dia yg kekanak2an dan pengin bebas yg dulu waktu 10 tahun sampai punya anak saya bisa mengerti, dan saya menutup mata dan berusaha give her more chance(s)… Setelah punya anak, dan saya (kami) sangat mencintai anak (mungkin volume yg beda), tapi gak tau kenapa emosi itu tidak bisa membuat dia untuk bisa menerima dan mensyukuri dengan apa yang ada sekarang? Saya akuin ada andil-nya dirumah yg total mengurusi anak kami adalah ibu-nya (Oma-nya anak) waktu siang kami bekerja, tapi waktu selesai jam kantor kalau tidak ada meeting keluar, saya akan cepat2 pulang dan benar2 sempatkan waktu buat main dengan si anak sampai dia puas, setelah anak tidur malam saya seringkali harus extra bekerja lagi dirumah untuk mencukupi kebutuhan;

    Dari dulu obrol2 kita baik serius maupu bercanda, anggapan dia selalu bahwa menikah dengan saya adalah “terjebak” dan dia anggap saya adalah orang yg beruntung, bisa ada yang mau…?? Momen yang dia akuin sangat sayang adalah waktu hamil, selama itu sangat sayang sama saya, mungkin saya selalu mau menemani dia kemana2 meskipun dengan bentuk tubuh hamil itu; karena seringkali sebelum hamil kadang senang jalan2 sendiri dan teman2-nya. Banyak hal2 yg tidak semestinya diulangin kalau memang itu bercanda, dirumah sebelum kasus terakhir2 ini, dia sering bilang… kalau ada obrolan ttg ‘suami/istri?’ sorry yah… kita hanya partner buat urus anak… saya jawab.. OK gak masalah (gimana pun saya punya hati, dan ibu-nya juga pernah mendengarkan itu dan bilang dia benar2 tidak pantas utk bicara begituan) susah untuk menasehatin dia, Ibu-nya juga berusaha (mungkin belum maximal)… dan berujung dia marah dan lebih galak dia, mungkin sekarang merasa sudah hebat dalam bekerja…

    Dulu pernah definisi ttg laki-laki, adalah tidak bisa di percaya (gak tau dari mana asal pengertian itu) sehingga untuk menhargai saya sebagai kepala keluarga kayaknya dianggap remeh.

    Yang pernah kejadian dimobil mau jalan pulang, anak saya dipegang dia didepan (anak saya gak suka carseat), saya bilang hati2 jangan main HP dulu… saya sempat rem dan tangan kiri saya reflek menahan anak saya.. yah karena dia konsen main HP (kerja atau messenger, etc.), saya setengah marah bilang.. pegang anaknya dulu dong yg benar jangan main HP, dia balas membentak saya “Diam elu!”…. bayangkan?? Saya berusaha tidak mau ada tension di depan anak dan saya diamkan. Nahan2 trus juga tidak baik – mungkin saya bisa kena stroke atau gen-kanker bisa muncul…. Tapi saya masih mau lihat anak saya besar dan punya moral yg baik.

    Maka kejadian ini, selain kasus dia soal “aktif” mencari “Laki2 Idaman, perfect soul-mate itu…” kota tinggal saya kecil, jadi gosip dia naksir dengan laki2 dan gencar mengejar dari segi cewek sudah di sharing dengan teman2nya, info gosip itu saya dapat dari teman saya itu sesuai benar apa yg saya sendiri dapatkan. saya pikir cukup…. Sangat cukup.

    Dari cerita2 dulu, teman2 dekatnya dikantor dan kolega kerjanya diluar kantor, bisa dkatakan punya family-life yg kurang bagus… jadi sepertinya ada “daya-tarik” dari mereka mau mau ajak join-the-club, mungkin benar waktu saya sharing dengan mama-nya, bilang bahwa teman2 dia itu akan bersorak-sorai dalam hati kalau keluargamu sudah hancur… terlintas di pikiran saya, mungkin demi anak dan keutuhan keluarga, kalau dia niat dan benar2 mau meninggalkan semua kerjaan dia dan orang2 yg dia anggap teman, dengan memulai hidup/kegiatan/kerja baru yang focus, toh semua 99% kebutuhan rumah dari pendapatan saya juga, saya mau sama2 jalankan dan perbaiki lagi (saya juga byk kesalahan)… dan sangat berharap kali ini kejadian yg paling tidak mengenakan dan jangan sampai terulang lagi.

    Waktu dekat, dia pindah tinggal sendiri dengan sewa apartmen, saya bilang bagus saya juga rasanya tidak bisa tinggal serumah lagi… anak+Oma-nya akan dirumah karena rumah dan lingkungan nyaman buat pertumbuhan anak.

    Kita akan lakukan seperti orang yg berpikiran dewasa, akan buat perjanjian tentang urus anak dan akan membiaya anak sama2, bisa ketemu kapan aja (for good interest of the child). Saya tau Gereja tidak akan menyetujui perceraian, tapi kita mau melakukan proses cerai Sipil ke pengadilan., mungkin benar saya akan membiarkan dia yg menuntut dengan alasan dia.

    Untuk sekarang yang saya pikirkan adalah akan berusaha fokus buat anak saya…. All the best for her.

    Terima kasih bpk/ibu atas opini dan konseling-nya.

  6. Damai Kristus,

    Saya adalah seorang pria 33th dan sudah menikah secara katolik 7 th yang lalu dengan seorang wanita yg skrg berumur 32th berasal dari Kristen ( sudah dipermandikan secara katolik dan sudah komuni) dan belum dipercaya untuk mendapatkan momongan

    Awal menikah kami berdua sangat harmonis, walopun ada riak² kecil dalam rumah tangga tetapi saya anggap wajar.

    Pada maret 2010 saya mendapatkan sebuah email dari teman (wanita) yg berisi teriakan/ungkapan kekecewaan terhadap pasangannya, setelah saya baca, saya tersadar bahwa kisahnya hampir mirip dengan yg dialami pasangan hidup saya. Kemudian istri saya, saya suruh baca email tersebut.

    Bulan berganti, ketika dirumah saya melihat istri sedang bermain FB, disitu ada notif chat yg blinking…1x..2x..saya biarkan…
    setiap waktu saya liat…kondisinya sama…sehingga akhirnya saya menanyakan ke istri..”tuh temenmu chat..kok ga dibales” dan diapun menjawab..”aku lg males”

    Esok harinya begitu juga….akhirnya saya timbul curiga…dan mulai menyelidiki kebiasaan dia….selain FB, diapun mulai SMS yg saya anggap “sembunyi²”.

    Suatu pagi, karena penasaran…pada saat istri mandi…saya buka HPnya (saya sadar bahwa itu salah karena bukan hak saya) saya baca isi sms tersebut banyak saya temukan kata² sayank…emuaaccchh….dr sebuah nomer tanpa nama.
    setelah dia selesai, akhirnya saya tanya….itu sms “mesra” dari siapa…?
    setelah bertengkar…akhirnya dia bilang bahwa itu adalah dari salah satu tenant dimana tempat istri saya bekerja, dan dia menyakinkan saya bahwa itu adalah cuman bercandaan biasa,

    Saya berusaha positif thingking dan memberikan wejangan “Please, tempatkanlah / balaslah sms tersebut selayaknya kamu sebagai seorang wanita yang sudah bersuami”

    Kehidupan kembali normal…sampe suatu saat FB saya tiba² tidak bisa melihat friendlist dari FB istri saya. Kembali saya menanyakan kepada istri “kok aku ga bisa liat friendlist temen² kamu ya yank?”
    dia pun menjawab bahwa dia memang set untuk semuanya ga bisa liat friendlist temen dia karena ada yg iseng.

    Dari situ saya mulai curiga, akhirnya saya tanya kepada temen saya yg berteman dgn FB istri saya, mereka menjawab bahwa mereka bisa liat friendlist istri saya. Heeemmm….berarti saya di block…
    Akhirnya saya berbuat nekat, saya pasang script di PC dia, dan akhirnya saya dapat password FB istri saya, kemudian saya login FB istri saya, dan dari situ saya mengetahui bahwa memang benar saya di block tidak bisa liat Friendlist temen²nya.

    Akhirnya saya pun menanyakan kepada istri saya..apa maksudnya…saya marah dan sedih bahwa saya sudah dibohongi oleh orang yang saya cintai selama ini.

    3 hari kemudian saya dapat notification ke email saya, bahwa email istri saya sedang di diganti passwordnya dan email backup nya (email saya) berusaha untuk di hapus. Saya pun memberitahu dia, dia nya malah cuek. Okelah..akhirnya passwordnya email istri saya ganti dan saya kasih tau istri saya passwordnya.

    Entah bagaimana, perasaan saya tidak tenang, kembali saya login FB istri saya, dari situ akhirnya ketahuan bahwa selama ini dia menggunakan fasilitas Inbox dengan “pria” lain dan menggunakan kata² mesra. Saya marah, saya tanya istri saya…apakah maksudnya ini ?

    Dia pun menjawab, dia adalah teman kuliahnya dulu dan selama ini menjadi temen curhat dia, istri saya merasa menemukan sebuah ketenangan dan merasa nyaman chat dgn “pria” itu. Hati saya hancur, dalam kamus saya itu adalah suatu tindakan cheating (selingkuh) walopun tanpa fisik ( dan saya pun tahu bahwa SMS yg saya temukan dulu dan inbox tersebut bersumber dari satu orang

    Dari kejadian tersebut, akhirnya terlontar kata cerai dari mulut istri saya, dia mengungkapkan bahwa dia bingung harus mengatakan pengen pisah karena saya ga mungkin bisa menceraikan dia, akhirnya dia harus mengambil jalan tersebut, walopun istri saya mengatakan bahwa hubungan dengan pria tersebut tanpa di dasari dari hati.

    Terungkap bahwa selama 7 tahun ini dia memendam kepedihan hati atas sikap² dan watak saya.
    Menurut dia saya adalah :
    Pria dengan temperamen tinggi (saya belom dan tidak akan pernah melayangkan anggota tubuh saya ke istri saya)

    Saya menyakiti keluarga dia dengan berlaku tidak hormat (memang pernah saya mengumpat ayah mertua saya dan lsg seketika itu juga saya minta maaf)

    Saya tidak pernah perhatian terhadap keponakan² dia

    setiap saya bertengkar saya selalu minta maaf tetapi nantinya saya melakukannya lagi

    dari situ saya tersadar dan akhirnya saya meminta maaf dan saya pun berkomitment terhadap diri saya sendiri dan saya berusaha untuk rekonsiliasi terhadap pernikahan kami yg dikuduskan di depan altar Tuhan
    saya mulai mengurangi temperamen saya dengan berlaku pergi menghindar jika saya marah atau istri saya marah saya diam saja. Yang dulu saya selalu melampiaskan dengan berteriak kencang dan memukul tembok ato barang lain

    Saya berhenti merokok, karena istri saya sudah meminta saya berhenti merokok sejak 10th yang lalu

    Saya mulai memperhatikan keponakan dia dengan walopun kecil saya berusaha say hello kepada meraka

    Saya selalu bangun lebih awal dari istri saya, saya siapin minuman panas untuk dia, saya rebus air untuk mandi dia, itu semua saya lakukan tulus untuk kebahagian dia

    mungkin perubahan² kecil ini tidak berarti di matanya tp saya sungguh² melakukannya.

    Dan saya juga berusaha untuk menghubungi “pria” tersebut untuk meminta penjelasan dan akhirnya “pria” tsb meminta maaf dan saya meminta dia untuk tidak menghubungi istri saya dalam bentuk media apapun ! Saya juga menekankan kepada “pria” tsb bahwa kasihan istri dan anak anda yg sdh anda bohongi dengan perilaku demikian.
    komitment tersebut juga saya sampaikan kepada istri saya, dan diapun berjanji untuk tidak menghubungi dia dalam bentuk media apapun.

    Setelah kejadian tersebut, timbul di hati kami masing² rasa ketidak percayaan. Dari situ saya juga mendapati perilaku istri saya yg berubah, yg dulu kebiasaan dia suka menciumi saya tiba² menjadi harus saya yg meminta terlebih dahulu, dari yg biasa saya boncengin motor memeluk erat, skrg hanya pegang pinggang saya ala kadarnya. Setiap saya bilang I love you..I miss you dia tidak merespon.

    Saya merasa bahwa pengorbanan saya sia² belaka.

    Saya pun menanyakan itu, dia menjawab “bahwa saat ini saya belum bisa memberikan semua itu jika masih ada rasa ke tidak percayaan dari kita”

    Saya dari awal sudah memaafkan istri saya, dan saya berusaha dengan keras untuk mempercayai istri saya, namun sulit sekali karena saya sepertinya sudah di khianati dengan perilakunya.

    Awal bulan ini saya pergi keluar kota 3 hari, kemudian tiba² saja saya ingin mengintip kegiatan di PC istri saya, kembali saya menemukan sebuat untaian kata² mesra, sorenya saya bertanya kembali dengan hati yg penuh cemburu dan akhirnya dia pun menangis, dan ternyata itu adalah ungkapan kata yang akan disampaikan kepada saya, dan istri saya menunggu moment yang pas untuk itu. Saya sudah menuduhnya !!

    Memang saat ini saya mendapati kadar cinta dan sayang istri saya sudah berkurang, dan saya berusaha untuk mendapatkannya kembali, wanita terhebat dalam hidup saya, yang sudah mau berkurban dan setia mendampingi saya dalam suka maupun duka.

    Namun saat ini di hatinya masih terdapat penghalang untuk menerima saya kembali. Dia merasa bahwa dia belum mendapatkan rasa nyaman dan perlindungan di dekat saya.

    Ego saya mengatakan bahwa, saya memang salah selama 7 tahun ini tidak bisa membahagiakan pasangan saya, tetapi saya mendapatkan pembalasan sebuah tindakan yg menurut istri saya bukan selingkuh.
    Harusnya setelah saya melakukan perubahan atas sikap dan watak saya, saya bisa mendapatkan kembali rasa nyaman dan perlindungan yg sudah hilang dari saya terhadap istri saya. Akan tetapi mengapa saya malah bersikap seperti “pengemis cinta”

    Kemarin pernah terlontar dr istri saya untuk sementara waktu berpisah tanpa adanya komunikasi apapun, supaya dia bisa tahu apakah dia merasa kangen ato bagaimana.

    Tadi pagi pun saya menyatakan bahwa sepertinya itu perlu juga kita coba, namun dalam benak saya ada 2 pilihan yg mungkin nanti akan saya terima :
    1. Kita merasa kangen
    2. Istri saya merasa bebas lepas, seperti keinginan dia untuk pisah dari saya
    Selang sehari setelah konseling, pertengkaran terjadi lagi, waktu itu saya saking menahan untuk tdk ingin ramai, saya memutuskan untuk berpisah sementara, tas berisi pakaian sudah saya siapkan, akan tetapi istri meminta saya untuk mengurungkan niat, akhirnya saya luruh.

    Hari demi hari kami lalui dgn tertawa…saya pikir sudah mulai mencair.

    Akan tetapi seminggu lalu, saya mencoba untuk berhubungan suami istri, istri saya setelah selesai malah menangis, saya bingung…saya tanya ga mau jawab. Dalam hati saya sebenarnya sudah tau bahwa istri saya masih belum mau untuk melayani saya, dan benar setelah ngobrol memang demikian, dia terlalu takut untuk sakit hati lagi.

    Akhirnya saya pun bilang kepada dia bahwa saya akan tahan untuk tdk “meminta” saya akan tunggu sampai dia bener² siap.

    Jumat kmrn dia ada acara dgn teman²nya, jam 16.30 dia telp katanya ga jadi pergi, akan tetapi saya mendengar suara² dibelakangnya bising seperti di pinggir jalan.
    Kmdn saya saya dapat telp dari seorang teman yg kebetulan mengenali nopol kendaraan saya, dia pikir saya ada disekitar daerah situ, saya bilang bahwa saya saat ini sdg dikantor dan kendaraan dibawa oleh istri. kemudian setelah itu saya telp istri saya, dia bilang masih di kantor tetapi posisi ada di lobby saat itu pukul 16.50, saya tanya mo jemput saya jam berapa…dia bilang jam 17.15 / 17.20

    perlu diketahui bahwa jarak normal antara kantor saya dengan dia adalah sekitar 10 menit tanpa macet.
    Jam 17.07 dia sudah sampai di kantor saya, memang saya sengaja untuk menunggunya diluar dan saya tau pada saat dia melintas.

    Kmdn saya tanyakan masalah itu, dia marah besar, saya hanya menanyakan saja, akan tetapi menurut dia , saya terlalu memojokan dia dengan pertanyaan tersebut.

    Sampai rumah akhirnya pertengkaran kembali terjadi, sehingga terlontar dari bibirnya bahwa dia sudah cukup dengan pertengkaran ini. Cukup sudah dia bersabar, dia meminta saya untuk melepaskan dia, akan tetapi saya bilang bahwa saya tidak bisa melepaskan dia, akhirnya dia bilang, OK..saya yg akan melepaskan kamu….saya sedih sekali dan airmata ini keluar…akan tetapi dia berkata bahwa itu tidak akan mengubah keputusannya untuk berpisah dengan saya.

    Saat ini saya benar² sedang bingung dan sedih. Doa rosario dari semalam,

    Pernah saya tanyakan dari range angka 1 – 10 di angka berapakah kadar sayang/cintanya kepada saya, dan dia menjawab ada di angka 1

    Terus terang saya tidak bisa menerima kenyataan jika harus berpisah dari istri saya, dan saya menyadari bahwa Gereja tidak mungkin merestui perpisahan ini hanya karena alasan itu

    Saya mohon advice dan petunjuknya para pengasuh

    mungkin cerita saya terlalu panjang dan kurang rapi, dan memang masih banyak sebetulnya yg saya potong sana sini, tetapi itulah intinya

  7. Dear Carolus,

    waaaahhh… ruwet banget ya!

    Saya tidak kenal anda, maka saya hanya tau anda sejauh apa yang anda tuliskan. TAMPAKnya, anda kurang romantis sedangkan KELIHATANNYA istri anda perlu seorang lelaki yang romantis. Seandainya kalian ada bayi, mungkin masalah jadi simple karena kebutuhannya untuk perasaan sayang yang explisit bisa terpenuhi oleh touchnya dengan bayi. Karena tidak ada bayi, maka sebaiknya anda belajar jadi romantis. Latihan saja tiap hari menyapa dengan romantis.

    It’s not about sex but be romantic. Silakan baca buku wanita dari Venus dan pria dari Mars. Baru setelah itu pikir: bukan dia melayani anda tapi kalian bersama sama bersenang senang dengan sex. Kalau paradigma anda adalah dia melayani anda ya tentu dia juga akan pikir,”SAPE LOE?!?!?! loe pikir gw WTS?!?!?” Anda mungkin berpikir bahwa itu pemikiran yang lucu karena toh kalian menikah, tapi percayalah paradigma yang salah memang bisa memicu perkelahian hebat.

    Soal mau cerai, tidak usah dipikirin. Jangan pernah mengajukan permohonan cerai kepada PN, melainkan teruslah bersikap romantis. Sebetulnya romantis itu ya sederhana, misal tanya sudah makan belum, apa perasaannya, dll.

    Saya dan suami tentu juga punya FB, punya email masing masing. Tapi kami sama sekali tidak pernah mau lihat account milik pasangan, termasuk tidak pernah mau lihat isi dompet, HP atau apapun. Kami percaya saja bahwa pasangan kami taat kepada Tuhan. Bukan karena dia cinta kepada saya tapi karena dia taat kepada Tuhan. Dan kalopun dia emang nekad mau selingkuh ya silakan saja itu jadi urusannya dengan Tuhan. Emangnya selingkuh itu enak?! Awalnya mungkin enak tapi yakin haqulyakin, pada akhirnya ia akan ribet banget karena hal yang tidak direstui Tuhan pasti berujung pada hilangnya damai sejahtera. Saya ceritakan ini sebagai share mengenai relasi suami istri dalam saling percaya.

    Salam, rin

Leave a Reply

You can use these XHTML tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>